Wacana


Share Button

wacana-cerpen-OUCH

 

“Woy, Ngga ! Kemaren lo jadi nonton pensi di Senayan sama Rama ?” pertanyaan Ray mengagetkan Rangga yang baru saja sampai di kelas dan hendak menuju bangkunya.

 

“Enggak. Si Rama katanya tiba-tiba enggak punya duit.” jawab Rangga dengan nada kecewa. “Lo sendiri, jadi lari pagi sama Putra ?”

“Enggak juga. Si Putra kabarnya lagi sakit gitu.”

Rangga, Ray, Rama dan Putra memang sudah sobatan sejak masih SMP. Kini mereka semua (kecuali Putra) sekelas lagi di kelas XI SMA. Berbeda dengan ketiga temannya yang di jurusan IPS, Putra justru lebih memilih jurusan IPA.

“Si Rama mah ngomong doang. Dari SMP dia udah sering kaya gitu.” Ray menimpali dengan nada kesal. Tiba-tiba di daun pintu kelas, muncul sosok orang yang sedang dibicarakan. Tanpa merasa bersalah, Rama dengan cuek menegor dua sahabatnya itu.

“Hai Bro.” Tegur Rama sok akrab yang ditanggapi secara dingin oleh Rangga dan Ray. Merasa tidak dihiraukan, Rama justru ngeloyor menuju meja Vinda si ketua kelas buat nyalin PR.

Usai menyalin PR, Rama balik lagi ke hadapan dua sahabatnya. “Iya dehhh gue ngaku salah. Gue kemaren udah ingkar janji buat pergi nonton pensi. Tapi jujur, duit gue lagi dipinjem nyokap buat beli taneman-taneman gitu. Gue juga heran mendadak nyokap gue jadi suka kehijauan. Udah tua kali ya, jadi butuh udara segar hahaha.”

“Alesan lo basi Ram. Dulu bilangnya duit lo dipinjem bokap buat servis mobil. Terus dua minggu lalu, duit lo dipinjem adek lo buat beli sepatu futsal. Sekarang, dipinjem nyokap buat beli taneman.” Jawab Rangga ketus.

“Lo punya penyakit keturunan suka minjem uang kali ya Ram ?” Ray ikut menimpali.

Rama sendiri cuman nyengir disindir sahabatnya sebegitu rupa. “Alahhh, sorry deh. Eh btw, si Vinda makin cantik aja deh. Udah gitu baik pula, ngebolehin gue nyontek PR punya dia.”

“Iya nih, kemaren juga dia bawa rainbow cake bikinan dia sendiri. Terus dibagiin ke anak-anak gratis.” Ray ikut-ikutan memuja kesempurnaan Vinda.

“Inget woy, Vinda udah punya si Jeffry. Jangan ngarep deh lo berdua buat jadi pacar si Vinda. PR aja enggak pernah ngerjain, suka ngutang, bau ketek. Eh tapi kok jadi ngomongin si Vinda gini ? Lo jangan mengalihkan perhatian Ram. Gue masih bête sama lo.” Rangga tersadar kalau tiba-tiba perhatiannya beralih ke Vinda, cewek idola satu sekolahan. Semua cowok  di sekolah saling berebut simpati dari Vinda. Termasuk Rama, Ray dan Putra. Rangga enggak  berani ikut-ikutan, karena dia udah punya cewek, Maria namanya. Tetapi sesekali Rangga sering juga memperhatikan Vinda secara diam-diam.

“Alahhh, lo diam-diam juga suka kan sama si Vinda ? tapi karena udah punya cewek aja lo jadi enggak berani ngaku hahaha. Gue suka mergokin lo kok waktu lagi ngeliatin dia.”

“Sok tau banget deh lo. Tapi iya juga sih. Tapi enggak sering kok. Kalo gue lagi suntuk sama Maria aja. Eh daripada kita pada ngegalauin Vinda, mending kita karaokean aja yuk. Kita luapkan perasaan kita lewat nyanyi lagu mellow.” kata Rangga yang langsung disetujui sama kedua sahabatnya.

“Boleh, Sabtu besok yuk. Minggu ini lagi banyak PR nih. Takut keteteran.” Usul Ray. “Oh iya, jangan lupa ajak Putra juga loh.”

“Eh iya satu lagi, gue enggak ikut patungan dulu ya. Kan duit gue lagi dipinjem nyokap hehehe.” Ujar Rama sambil cengengesan.

“Kampret.”

***

            Vespa Rangga mulai memasuki halaman sekolah. Terlihat Maria duduk di belakangnya sambil merangkul mesra pinggang Rangga.

Selesai memarkir Vespanya, Rangga mengantarkan Maria menuju kelasnya di lantai tiga. Kelas Rangga sendiri ada di lantai dua. Tapi baru sampai di anak tangga menuju lantai tiga, langkah dua sedjoli itu dihentikan secara paksa oleh Rama, Ray dan Putra yang tiba-tiba datang entah dari mana.

“Woy, gila lo. Ke mana lo Sabtu kemaren ? katanya ngajakin karaokean. Tapi sama sekali enggak ada kabar. Lo mau balas dendam ceritanya ?” damprat Rama tanpa basa-basi.

“Tau nih, padahal gue udah bikin list lagu apa aja yang mau kita nyanyiin nanti.” Putra menimpali.

Rangga menjawab pertanyaan sahabatnya tersebut dengan santai sambil merangkul Maria. “Hehe sorry deh. Sabtu kemaren gue abis pergi ke pantai gitu sama keluarganya Maria.”

“Alahhh, sama aja lo kaya Rama.” Jawab Ray.

“Kok gue dibawa-bawa ?” Rama kebingungan.

“Udah deh. Daripada berantem, mendingan kita pikirin rencana kita besok aja. Besok kan tanggal merah. Mau ke mana nih kita ?” Putra berusaha menetralisir suasana.

Keempat sahabat tersebut memiliki pendapatnya masing-masing. Rangga mengusulkan buat nonton film terbaru di bioskop. Ray kepingin sekali buat belanja di distro. Rama sudah lama ngidam jagung bakar di puncak. Putra sendiri masih tetap pada pendiriannya buat karaoke agar list lagu buatannya tidak sia-sia.

***

            Keesokan lusanya, keempat sahabat tersebut memasuki gerbang sekolah dengan tertunduk lesu. Ternyata pada tanggal merah kemarin, mereka berempat tidak jadi pergi ke mana-mana. Seperti yang sudah-sudah, deretan rencana mereka tersebut hanyalah sebuah rencana tanpa adanya wujud realisasi.

Sesampainya di kelas, mereka masih merasa malas untuk mengikuti kegiatan sekolah. Tetapi tiba-tiba Vinda masuk ke kelas dengan tergopoh-gopoh. Vinda memberikan pengumuman mengejutkan. Semua guru akan mengadakan rapat mengenai rapot semester satu dan semua siswa diperbolehkan pulang. Sontak seluruh anak di kelas berteriak kegirangan. Tidak ketinggalan Rangga, Ray dan Rama. Mereka memang tidak ada niat belajar sama sekali.

Kemudian Putra muncul di ambang pintu kelas. Putra berinisiatif untuk mengajak para sahabatnya tersebut untuk pergi ke villa bokapnya di puncak. Kebetulan saat itu Putra sedang membawa mobil. Jadi dengan menggunakan mobil Putra, mereka akan segera berangkat ke puncak saat itu juga.

***

            “Akhirnya salah satu rencana kita ada yang kesampaian juga ya.” Ray membuka obrolan saat mobil mulai memasuki jalan tol.

“Ya akhirnya rencana kita enggak sekedar wacana doang hahaha.” Rangga mencoba mengambil kesimpulan. Kemudian keempat sahabat itu tertawa terbahak-bahak.

 

Penulis: Avingga Dea Yunanda

Kirim cerpen karya asli beserta data diri lo ke ouch@mycakrawala.com kalau pengen cerita pendek buatan lo dimuat di sini!

Share Button


Comments


Leave a Comment