Serunya Jadi Dokter Hewan, Ini Cerita Drh Nyomie (II)


Share Button

drnyomie

Setelah ngebahas soal hobi hiking Drh Nyomie di artikel sebelumnya, sekarang OUCH! mau ngajak lo kenalan sisi lain dokter kece satu ini. Dari namanya aja udah bisa ketebak apa profesi doi. Yup, dia adalah seorang dokter hewan Sob. Nah, seperti apa serunya kehidupan Drh Nyomie? Penasaran? Intip artikelnya yuk.

Kalo ngomongin tentang hewan, sejak kapan sih Drh Nyomie tertarik sama dunia hewan?

Hehe… ini pertanyaan langsung loncat ke dunia hewan (setelah sebelumnya ngebahas hiking, Red.). Gue suka udah lama, mungkin sejak balita udah ngerasa senang sama hewan.

Kenapa pilih dokter hewan?

Dari kecil gue emang pengin jadi dokter, tapi waktu itu dokter hewan belum populer.So, pas gue ditanya pengin jadi apa, gue cuma jawab, “Pengin jadi dokter.” Ga ada tambahan hewannya.

Tapi sebenarnya, gue emang pengin banget jadi dokter hewan sebab suka pelihara anjing, kucing, kelinci, marmut, tupai, ikan, ayam, kura-kura. Meski banyak pelihara hewan, gue ga pernah pelihara burung. Dulu kalo beli burung langsung dilepas bebas karena ga tega melihat burung dikandangin.

Gue ada cerita seru nih. Waktu kecil dulu, kalo ada piaraan yang lagi sakit, gue suka ngerawat sendiri. Akhirnya pas udah dewasa, gue ikut test ujian mandiri di UGM (waktu itu jadi pilihan satu-satunya). Dan ternyata emang jodoh.

drnyomie2

Sekarang banyak orang yang melihara hewan tapi suka ditelantarkan, apa pendapat Drh Nyomie?

Kadang orang hanya suka melihara hewan saat lucunya aja, habis itu jenuh. Padahal, melihara hewan harus pake komitmen seumur hidup karena hidup mereka tergantung pada kita, hewan kan tidak bisa bekerja dan membeli makanan sendiri.

Miris banget. Gue sering dihubungi orang lain buat nitipin hewan piaraan mereka karena alasan pindah rumah, keluar kota, pengin punya anak, dll. Lho, apa hubungannya nitipin hewan piaraan sama punya anak? Jadi, di Indonesia, kalo kita piara hewan, dianggap bakal susah punya anak. Gue aja bisa punya anak padahal sehari-hari tidur sama hewan.

Punya hewan piaraan bisa ngelatih hidup kita lebih disiplin dan bertanggung jawab lho. Sekaligus bisa ngejaga kesehatan jantung dan bikin awet muda.

drnyomie3

Pernah punya pengalaman lucu ga pas lagi nanganin ‘pasien’?

Pasien anjing atau kucing emang lebih unik dan karakternya juga berbeda-beda. Ada yang sangat galak, ada juga yang sangat ramah. He he.

Oh iya, gue punya Kunyit, kucing gue yang badannya cukup gemuk. Dia sering jadi pendonor darah buat salah satu kucing kecil yang kena anemia. Uniknya, kalo pas mau ngambil darah si Kunyit, dia ga bisa diam. Tapi akhirnya ketemu solusinya. Cukup ngasih dia makanan kesukaan dan dia bisa ngelupain rasa sakit pas disuntik.

drnyomie4

Ikut kegiatan sosial apa aja sih yang berkaitan sama dunia hewan?

Udah 5 tahun terakhir gue mutusin buat bikin praktek mandiri. Dari situ, banyak temen-temen di media sosial yang ngajak gabung di komunitas penyayang anjing dan kucing. Komunitas ini aktif nyelametin anjing atau kucing yang terlantar di jalanan.

Baca: Hiking, Cara Nikmatin Hidup Ala Drh Nyomie (I)

Meski awalnya gue sering gerak sendiri buat nyelametin hewan yang terlantar, tapi sekarang banyak yang ngajakin. Selain itu, gue juga sering diajak ngisi diskusi, dan acara adopsi hewan. Oh ya, yang paling berkesan, gue pernah duduk bareng Jokowi-Ahok (saat itu kampanye Cagub dan Wagub DKI Jakarta) buat ngobrolin soal animal welfare. Gue sama temen-temen berharap banget kesejahteraan hewan juga diperhatiin.

Sebagai dokter hewan, punya hewan peliharaan ga?

Ada banyak, sekitar 30 kucing dan 10 anjing yg semuanya hasil rescue dan adopsi.

Gimana seru kan cerita Drh Nyomie?  Walaupun bukan dokter hewan lo juga harus sayang sama hewan ya Sob.

Share Button


Comments


Leave a Comment