Hiking, Cara Nikmatin Hidup Ala Drh Nyomie (I)


Share Button

naikgunung6

Sob, hiking akhir-akhir jadi tren buat anak remaja. Bener ga? Nah, ga mau ketinggalan, OUCH! mencoba ngulik kisah salah satu dokter hewan yang ternyata hobi banget naik gunung. Namanya Drh Nyomie Sakyarsih. Doi ini, kalo naik gunung, selalu bawa anaknya yang masih terbilang balita.

Hah? Mendaki bareng anak kecil usia balita? Beneran? Emang ga susah? Justru itu, biar lo makin termotivasi buat menikmati keindahan gunung-gunung Indonesia, lo wajib baca wawancara OUCH! bareng Drh Nyomie.  

Hai Drh Nyomie… denger-denger katanya suka naik gunung ya? Bagi cerita dong ke OUCH!, kapan pertama kali naik gunung?

Wah, kalo pertama kali naik gunungnya udah lama banget. Sekitar tahun 1999, pas gue mendaki Gunung Gede. Tapi kalo pertama kali jatuh cinta sama gunung, lebih tepatnya pas gue usia 8 tahun. Gara-garanya waktu itu diajak nyokap ke kaki gunung Semeru.

Apa yang bikin Drh Nyomie seneng naik gunung?

Awalnya karena seneng sama udara pegunungan yang sejuk dan pemandangan yang indah. Pas masuk SMA, iseng aja gabung sama organisasi pecinta alam. Ternyata menarik juga! Banyak yang bisa dipelajari saat berkegiatan di lingkungan outdoor.

Oh ya, mendaki gunung itu ga sekadar jalan kaki doang. Lebih dari itu, harus ada persiapan matang dan merhatiin banyak hal demi keselamatan.

Waktu pertama kali gue naik gunung sih ngos-ngosan banget. Waktu itu gue belum bisa atur napas, bawaannya pengin nyerah dan pulang aja. Tapi setelah beberapa menit, gue udah tau cara ngatur napas dan mulai bisa nikmati perjalanan. Ternyata perjuangannya sebanding sama hasil yang didapat. Amaze banget pas udah sampe di puncak!!!

naikgunung5

Oh ya, apa kabar nih si Max (anak Drh Nyomie). Denger-denger si Max sering diajak mendaki juga ya? Ga takut tuh nanti kenapa-kenapa?

Pasti takut saat pertama kali ngajak dia mendaki. Gue sempet mikir, apa dia kuat sama udara yang super dingin. Untungnya sebelum mendaki udah ada persiapan matang. Seperti nyediain beberapa lapis baju harus dipakai, baju ganti, baju hangat, popok, susu dan makanan yang harus dibawa. Jadi udah diperhitungkan dengan benar.

Gunung pertama yang kami tuju waktu itu Gunung Bromo. Karena ga terlalu makan waktu dan bisa nyari tempat yang hangat. Ga nyangka banget, si Max malah enjoy banget, diperjalanan malah tidur. Ketakutan lain saat itu adalah angin kencang yang mungkin bisa nerbangin pasir dan membahayakan mata Max. Untungnya gue bawa syal buat nutupin Max saat ada angin kencang.

Eits, selain syal, yang ga boleh ketinggalan adalah obat-obatan P3K. Sampe sekarang Max ga pernah ngalami masalah serius.

Si kecil Max sejak umur berapa udah diajak naik gunung?

Usia 5 bulan dia udah gue ajak ke Bromo tapi masih pakai gendongan bayi standar. Setelah tau dia enjoy banget, gue ngajak dia ke Gunung Batur, Bali.

naikgunung3

Ada ga sih pengalaman lucu pas naik gunung bareng Max?

Wah banyak banget. Apalagi si Max seneng lihat tempat-tempat baru, kadang yang menggendong mau istirahat tapi dia pengen jalan terus. Untungnya lagi, banyak orang yang suka gendong Max.

Tapi yang paling lucu waktu di Merbabu Juni kemarin. Saat itu usia dia 2,5 tahun. Berangkat jam 9 pagi dan baru bisa nge-camp di post III saat pukul 8 malam. Nah, di saat semua pendaki pada capek, dia masih bersemangat loncat-loncat heboh di tenda. Padahal udara dingin banget. Gue juga milih tidur di dalam tenda. Tapi ternyata si Max malah keluar tenda dan datengin salah satu teman yang lagi masak. Ngelihat ada anak kecil berkulit putih dan cuma pake popok, temen gue itu kaget. “Mbak, ini Max kok ada di luar?” teriaknya.

Pernah nemuin kesulitan pas naik gunung? Ceritain dong ke OUCH!

Agustus tahun 2014, gue sama Max pernah ngadepin cuaca yang sangat ekstrem. Subuh-subuh saat mendaki, angin tiba-tiba bertiup kencang banget. Untungnya udah disiapin thermal blanket, jadi Max bisa ditutupi dan tidur nyenyak.

Terus pas Juni 2015 juga pernah ngalami tantangan yang lumayan berat. Saat itu lagi di Gunung Semeru. Kami berangkat dari jam 1 pagi, dan harus ngantre saat mendaki karena banyak pendaki yang naik di Gunung Semeru. Sekitar dua jam kami nunggu. Dan akhirnya milih tidur. Lagi-lagi angin bertiup kenceng banget. Max kelihatan kedinginan. Dan gue mutusin buat ngebuka jaket yang berisi bulu angsa dan ngasih kehangatan ke Max. Padahal waktu itu dia udah pake baju lapis tiga.

Tantangan datang lagi. Gue harus berdiri di atas pasir yang ga stabil dengan kemiringan 60 derajat. Di saat itu gue masih nimang si Max. Wah, bisa dibayangin ga tuh kesulitannya?

Kalo naik gunung kan suka ada mitos yang aneh-aneh, bener ga sih itu? Pernah ngalamin ga?

Kesiapan fisik dan mental penting untuk pendakian. Gue sendiri bukan orang yang peka terhadap hal-hal gaib, jadi kami lancar-lancar aja ga pernah ada masalah. Kadang ada orang yang nanya kenapa Max begitu riang, bisa tiba-tiba tertawa atau loncat-loncat di pos, gue cuma jawab ringan aja, “Mungkin ada yang lagi ngajak dia main. Ga apa-apalah, selama ga mengganggu.”

naikgunung4

Bagi tips buat anak-anak remaja yang pengen hiking dong!

Jangan asal-asalan saat ngelakuin persiapan, apalagi buat pemula. Survei lebih dahulu soal medan pendakian, waktu pendakian dan kalo perlu pantau cuacanya. Bikin checklist barang yang harus dibawa, se-simple mungkin tapi lengkap. Jangan lupa obat-obat emergency wajib dibawa! Latihlah fisik dengan olahraga minimal lari pagi atau sore hari seminggu sebelum pendakian supaya tubuh ga kaget. Yang ga kalah penting, harus belajar cara ngatur air mineral. Biar ga kehabisan di tengah pendakian.

Gunung mana yang paling kece menurut Drh Nyomie?

Semua gunung kece, punya karakter dan ciri khas tersendiri. Tapi yang view-nya paling indah sih, Gunung Rinjani, disusul Semeru. Tapi di antara dua gunung di atas, gue masih mengidolakan Gunung Dempo.

 naikgunung2

Gunung mana sih yang paling susah didaki?

Menurut gue Gunung Dempo, karena treknya lewat jalur Tugu Rimau. Susah, sebab penuh akar dan tiga kali harus pake bantuan tali, tapi kelebihannya dalam waktu 6-7 jam trekking sudah bisa ngecamp dan beristirahat. Untuk ke puncak melihat kawah pun ga perlu waktu lama.

Dalam waktu dekat ada rencana daki gunung mana lagi nih?

Rencana terdekat mau mendaki Gunung Kerinci, karena  udah punya janji sama temen-temen di daerah sana. Tapi masih terkendala asap kebakaran di daerah Sumatera nih. Semoga asap cepat selesai ya, kasihan warga di sana selama berbulan-bulan sudah terancam kesehatannya.

Sebagai penutup, gunung mana yang jadi impian dan belum kesampean untuk didaki?

Wah, soal mimpi ya? Sebenarnya sih gue udah agak ngelupain mimpi-mimpi soal gunung. Baru tahun 2013 kemarin, karena Max semangat banget diajak mendaki, jadi sekarang gue punya motivasi lagi buat hiking. So, ini mimpi gue.

Terakhir gue sama Max nonton film everest berdua aja dan dia begitu terpesona sama gunung salju. Memang sejak bulan Maret, tiba-tiba terpikir pengin sekali melihat Annapurna di Nepal. Ya ga muluk-muluk sih. Cuma pengin sampe ke kaki gunungnya aja. Namanya aja udah emak-emak, mungkin gue ga kuat lagi buat mendaki. Apalagi ketinggian gunung yang sangat ekstrem dan butuh oksigen cukup.

Gue sadar, postur tubuh dan kapasitas paru-paru gue juga ga memungkinkan mendaki terlalu tinggi. Tapi ya, mungkin aja suatu saat kalo Max mau mendaki gunung pas remaja, gue masih pengin nemenin.

Eits, serunya cerita Drh Nyomie ga sampe di sini aja Sob, masih ada lajutan ceritanya di part II lho.

 

Share Button


Comments


Leave a Comment