Cerita Pendek: My Love “Mariska”


Share Button

cerita pendek cinta bandara

Kebiasaan gue nggak pernah bisa ilang. Selalu cerita semuanya ke Mariska. Mariska temen gue. Gue percaya banget sama dia. Dia selalu ada buat gue. Dia nggak pernah ngeluh kalo gue minta tolong sama dia. Dia selalu setia sama gue. Gue bener-bener beruntung punya temen kayak dia.

Yang gue bingung tuh nih hari dia jutek banget sama gue. Dia kayaknya gak seneng kalo gue suka sama Karina. Padahal, apa salahnya coba kalo gue suka sama Karina? Karina cantik, bae, pinter. Kurang apa lagi coba.

Gue nggak tau kenapa Mariska ngejauhin gue. Ampe si Billy kasih tahu gue kalo ternyata Mariska suka sama gue. Gue nggak tau tuh anak tahu dari mana berita itu.

Pertamanya gue emang nggak percaya. Sampelah pada saat gue ada ide gila. Super gila. Yaitu, gue sama Karina pura-pura jadian. Gue pengen tahu apa response Mariska kalo gue jadian sama Karina. Sekalian gue pengen buktiin kata-kata Billy. Malemnya gue telepon Mariska.

Kenapa, Ton?
Kayak bisa, Mar. Mau curhat gue. Ada waktu kan?
Ada kok. Emangnya kenapa?
Gue sama Karina udah jadian.
Oh. Selamat ya. Kapan makan-makannya nih? Pantesan aja gue dari kemaren udah laper gitu. Pengen makan sushi gitu deh. Haha. Ternyata lo baru jadian, bro.

Lo nggak marah?
Marah? Buat apa gue marah sama lo? mustinya gue seneng lah. Kan lo temen gue.
Oh. Lagi ngapain?
Biasa. Lagi bikin PR. Hehe. Ton, gue mau bikin PR dulu yah. Besok lanjutin.
Ok deh. Sip.

Gue bener-bener bingung. Kayaknya Billy udah bohongin gue deh. Mariska nggak marah. Harusnya kalo dia beneran suka sama gue, dia marah. Dia nanya kenapa gue bisa jadian sama Karina. Tapi, ini nggak. Malah minta ditraktir makan lagi. Ternyata, semuanya nggak seperti yang gue pikirkin.

Tapi, gue agak aneh sama Mariska. Setelah gue kasih tahu kalo gue sama Karina jadian, dia jadi jauhin gue. Dia kayak menghindar gitu dari gue. Gue nggak tau kenapa dia ngejauhin gue. Dia udah jarang mau dengerin curhat gue. Dia terlalu sibuk. Sampe dia nggak ada waktu lagi buat gue.

Sampe di suatu malam, gue nelepon Mariska. Gue mau mengakhiri semua kebohongan ini. Gue udah nggak tahan sama semuanya. Sebagai lelaki, gue terlalu pengecut. Gue nggak pernah mau ngambil resiko. Gue selalu nutupin semuanya.

Gue nggak tau harus gimana lagi, Mar. Gue merasa di khianatin sama dia. Kenapa dia kayak gitu sama gue?
Gue juga nggak tahu, Ton. Ton, besok gue harus pergi ke Amerika. Gue dapet beasiswa. Sorry yah, gue udah nggak bisa jadi temen curhat lo lagi. Lo harus bisa nanganin masalah lo sendiri. Nggak mungkin gue selalu ada di saat lo butuh gue.

What? Kok gue nggak tau?
Lo kan selama ini selalu sama Karina. Gue nggak berani deket-deket sama lo.
Ya ampun, Mar. Lo kenapa harus pergi?
Karena it’s my time. This’s a good chance for me. Why not?

Kenapa Mariska harus pergi? Gue nggak bisa ngomong sama dia yang sebenernya. Gue nggak mau bikin dia kecewa. Ternyata selama ini gue cuma bertepuk sebelah tangan. Gue nggak akan pernah ngeliat dia lagi. Mungkin ini saatnya buat gue untuk ngelupain perasaan gue ke dia.

Siang jam sebelas lewat sepuluh, tiba-tiba Mariska dateng ke rumah gue. Dia ngasih gue surat. Dia ngelarang gue baca tuh surat sampe dia pergi. Padahal gue udah nggak sabar buat ngeliat isi suratnya. Sepuluh menit setelah Mariska pergi, gue langsung membuka suratnya dan membacanya. Bodoh. Ternyata selama ini Mariska juga sayang dan suka sama gue. Kenapa gue harus sebonoh ini? Kenapa? Gue pengecut.

Gue langsung masuk ke kamar dan membuat surat buat mariska.

To: Mariska

Mar, ternyata selama ini gue sama lo sama-sama bodoh. Gue juga sayang sama lo, mar. Gue nggak tau kalo selama ini lo juga suka sama gue. Gue pengen jujur sama lo, Mar. sebenernya, gue sama Karina nggak pernah jadian. Gue Cuma pura-pura jadian ajah sama karina. Maafin gue, Mar. gue emang bodoh.

Gue akan tunggu lo. Gue janji. Gue juga pasti akan jadi orang yang sukses, Mar. Lo nggak boleh lupa yah sama gue. Lo akan selalu ada di hati gue. Sampe kapan pun.

-Tony-

Gue langsung men-starter mobil gue. Lalu gue langsung memacu mobil gue ke bandara. Tiba-tiba aja di tengah jalan ban gue kempes. Bener-bener sial banget deh. Gue liat jam tangan gue. Udah jem satu lewat lima belas. Gue nggak mungkin jalan kaki ke bandara. Coz, jarak bandara sama tempat gue sekarang tuhu lumayan jauh. Dengan terpaksa gue ninggalin mobil gue.

Gue telepon sopir kantor bokap buat ambil mobil gue. Gue ke bandara naek taksi. Nggak tau kenapa, hari ini macet banget. Gue terus melihat jam tangan gue. Semakin lama semakin deket jem setengah dua lewat lima belas. Gue bener-bener berharap Mariska masih nunggu gue.

Gue nggak mau kalau Mariska ngira gue nggak suka sama dia. Gue pengen dia tahu semuanya. Sampe di airport udah jem setengah dua lewat sepuluh. Ternyata Mariska masih nunggu gue. Gue lari ke arah Mariska. Tapi, tiba-tiba aja bokap telepon. Bokap bilang nyokap lagi sekarat di rumah sakit. Gue nggak tau mau gimana. Bokap suruh gue cepet-cepet ke rumah sakit.

Finally, gue suruh orang buat kasih surat itu ke Mariska. Gue perhatiin kejadian itu dari jauh. Mariska kayak nyari-nyari gue.

Sorry, Mar. Mungkin sekarang bukan waktunya. Gue yakin kalo lo jodoh gue, mau sejauh apapun jarak antara lo dan gue, cinta kita nggak akan terpisahkan. Gue yakin itu, Mar. I’ll always love you, Mariska.

Cerpen oleh: Florencia Halim – Alumni SMAK 2 Penabur Jakarta

 

Kirim cerpen karya asli beserta data diri lo ke ouch@mycakrawala.com kalau pengen cerita pendek buatan lo dimuat di sini!

Share Button


Comments


Leave a Comment