Cerita Pendek: It’s Happening


Share Button

Satu kata yang pengen ada di pikiran Boby sekarang adalah “menghilang.” Yup! Menghilang dari apapun, dari sekolah, dari temen, dan dari keluarga. Entah kenapa masalah selalu timbul di kehidupan Boby. Di sekolah, dia selalu gagal di ujian fisika, bukan karena Boby kurang pinter.

Dia emang ga minat sama hal-hal berbau rumus, Boby masuk jurusan IPA karena disuruh bokapnya yang pengen dia jadi arsitek. Padahal dari awal masuk SMA dia udah minta ke bokapnya untuk masuk IPS, karena Boby sendiri tau kemampuannya dia ada di bidang sosial. Boby pengen banget jadi jurnalis. Tapi yang namanya orang tua, pasti profesi orang tua pengen diturunin ke anaknya. Secara bokapnya Boby kontraktor, jadi pengen deh perusahaan yang dia pegang turun ke anaknya.

Masalah baru juga muncul, Boby baru aja putus sama pacarnya Manda, yang direbut sama temen satu klub di basket sekolah. Hubungan mereka jadi kurang baik yang ngasih efek kurang baik ke tim basket. Basket mereka jadi kalah pas di cup sekolah sebelah. Padahal tim basket mereka terkenal juara.

Di rumah, ortu Boby hampir setiap hari berantem terus. Satu-satunya yang ngebuat dia pulang kerumah adalah Lulu, adeknya yang masih kelas 1 SD, kasian kalo harus ditinggal pergi sama Boby. Siapa yang bakal perhatian sama Lulu? Bokap selalu ngurusin usahanya, nyokapnya sibuk arisan sana-sini. Pokoknya buat Boby ga ada ketenangan di rumah atau di sekolah. Semua sama ruwetnya.

Rabu malem adalah malem yang paling dihindari sama Boby, soalnya besoknya adalah pelajaran Kimia. Pak Heru gurunya selalu ngasih tugas yang bikin kepala Boby mumet. Di rumah Boby cuma ditemenin sama Lulu adeknya yang udah tidur, padahal masih jam 20.00 malem. Yah namanya juga anak SD.

Tiba-tiba ada yang ngetuk pintu rumah Boby. Boby bertanya-tanya, tumben malem-malem gini ada tamu, seinget dia temen sekolahnya ga ada yang janjiin buat dateng ketumah. Masak sih temen ortunya? Akhirnya Boby bukain pintu.

Pas dibuka ternyata yang dateng seorang cewek manis, kayaknya sih seumuran dia. Boby agak heran, soalnya setau dia, di komplek rumahnya ga ada yang seumuran dia. Pas ditanya keperluan apa? Ternyata dia baru pindah dari Surabaya, yang tinggalnya di blok sebelah. Baru 3 hari pindah rumah, dan lagi cari kenalan temen. Pas tanya-tanya katanya yang seumuran dia ada di blok ini yaitu si Boby. Cewek itu namanya Alya. Pas ditanya sekolah dimana, ternyata Alya homeschooling.

1 jam Alya main dirumah Boby. Dari obrolan sih mereka cocok.
Besoknya Alya dateng lagi di jam yang sama, dengan senang hati Boby nerima dengan pintu terbuka. Boby juga butuh temen ngobrol yang ngilangin bete dia di sekolah dan dirumah.

Hampir setiap hari Alya main kerumah Boby, mereka emang bisa ketemu malem, Soalnya Boby juga harus sekolah dan latihan basket. Boby ngerasa nyaman sama Alya, mereka suka musik yang sama, buku yang sama, dan punya sudut pandang yang sama, terutama tentang cita-cita.

Boby sampe cerita keinginan dia jadi jurnalis yang ditentang sama bokapnya. Alya mendengarkan dan ngasih advice ke Boby supaya tetep ngejar cita-citanya. Baru kali ini Boby mendapat dukungan dari seorang temen baik.

Alya juga cerita dia pengen jadi pianis terkenal, untungnya Alya dapet dukungan penuh dari ortunya.
Tiga bulan berlalu, Boby ngerasa lebih hidup sekarang, karena dia punya tempat curhat yang bisa ngertiin Boby, yaitu Alya.

Seperti biasa Boby dan Alya ngobrol di teras depan rumah, Boby bilang ke Alya kalo dia pengen main kerumah Alya. Masak Alya terus yang main ke rumah Boby.

Pada saat itu juga muka Alya berubah dan dia langsung pulang. Boby heran apa yang salah yaaa???
Udah 5 hari Alya ga dateng kerumah, Boby nungguin dan mikir. Karena kangen banget sama Alya, dia nyoba nyari rumah Alya dan jalan ke blok sebelah. Udah keliling-keliling di blok sebelah, rumah Alya ga ketemu. Karena udah malem banget akhirnya Boby pulang.

Besoknya Alya dateng kerumah Boby, yang ngebuat Boby seneeeeng banget. Tapi ada yang aneh dari Alya, kayak kurang sehat dan mukanya pucet. Alya bilang dia lagi sakit makanya ga pernah dateng selama 5 hari ini.

Alya ngasih tau dia mau pamit sama Boby, dia mau balik ke Surabaya, dia bilang dia kurang cocok sama suasana ibu kota kayak Jakarta. Boby langsung sedih denger kata-kata itu dari Alya. Siapa lagi yang jadi temen curhat Boby?

Alya pesen sama Boby untuk mensyukuri hidup yang dia punya sekarang, karena ga semua orang bisa seberuntung Boby. Alya juga bilang, supaya Boby ga menyerah untuk jadi seorang jurnalis. Habis ngomong itu Alya langsung lari dan pergi, otomatis Boby ngejar Alya. Pas nyampe belokan Alya udah ga keliatan lagi. Sampe nyari kemana-mana juga ga keliatan.

Dengan tekad yang kuat, besok dia mau nyari rumah Alya di blok sebelah, sebelum mereka pergi, Boby harus ketemu dulu sama Alya. Untungnya besok hari Sabtu jadi bisa dari pagi.

Satu-persatu rumah di Blok sebelah dia ketok, tapi masih belum ketemu sama rumah Alya. Akhirnya dia nanya sama pak RT di Blok itu. Dia nanya warga komplek yang baru pindah dari Surabaya. Pak RT akhirnya ngasih tau rumah itu.

Boby akhirnya ngetuk pintu rumah yang ditunjuk pak RT dan keluar seorang ibu. Boby nanya ke ibu itu, apa ibu pindahan dari Surabaya? Ibu itu mengiyakan. Dan akhirnya Boby nanya, apa ini rumah Alya? Ibu itu bilang iya bener ini rumah Alya, tapi lebih tepatnya orang tua Alya.

Perasaan Boby langsung seneng. Pas Boby bilang mau ketemu sama Alya, muka ibu itu langsung berubah. Dan malah nanya, darimana kenal Alya? Boby nyeritain pertemanan mereka.

Ibu itu langsung nyuruh Boby masuk kerumah. Ibu itu ngasih album foto ke Boby, Boby ngebuka album foto itu, di album itu banyak foto-foto Alya lagi main piano dan ikut berbagai kompetisi. Dan dihalaman terakhir ada foto Alya dengan muka pucet, terbaring di tempat tidur rumah sakit. Dan ada satu foto yang buat Boby bingung, yaitu foto pemakaman.

Boby nanya ini pemakaman siapa? Ibu itu bilang, kalo itu pemakaman Alya. Boby langsung kaget denger cerita itu, ga mungkin banget!! Secara baru semalem dia ketemu sama Alya.

Ibu itu bilang, Alya anak pertamanya udah meninggal dari dua tahun lalu karena sakit Leukimia. Boby langsung shock denger cerita ini.

Dia ga tau harus gimana?? Jujur Boby udah jatuh cinta sama Alya, dalam hati Boby bilang “Lo boleh percaya boleh enggak, tapi ini emang kejadian!!”

Share Button

Comments


Leave a Comment