Cerita Pendek: Deja Vu


Share Button

“Kring..Kring..Kring!!” Suara jam waker yang keras ngebangunin Kevin, terlihat disana pukul 9.01. sambil menguap doi ngeraba-raba kasurnya buat nyari hpnya, biasanya ditaro di bawah bantalnya. Ternyata hpnya ada di bawah kasur.

Sambil ngucek mata dan garuk-garuk rambut Kevin langsung ngebaca beberapa pesan yang masuk, ternyata ada pesan dari sahabatnya Rio yang bilang “tuhh, di askara lagi ada diskon CD musik buruan kesana, diskonnya sampai 50% lho.”

Denger kata diskon Kevin langsung bangkit, tapi yang diliat pertama adalah chop, kucing persia miliknya lagi menggeliat di pinggir jendela. Setelah dipindahin ke bawah, terdengar suara mama “Kevin makan yukk, ada makanan favorit kamu nih!!”

“Iyaaa maa aku sebentar lagi turun,” Kata Kevin

Kevin langsung buka pintu dan lari ke arah meja makan, di sana ada Om Budi, adik papa yang lagi nginep. Om Budi lagi baca koran, di depannya ada jus jeruk dan roti bakar.

“Tuh makanannya ada di meja!” teriak mama dari ruang pakaian.

Kevin langsung duduk dan melihat makanannya, sepiring nasi goreng dengan telur mata sapi dan dua sosis, dan segelas susu putih. Ga pake lama Kevin langsung menyuap makanan.

Sambil makan Kevin lihat tivi tentang pengumuman acara Miss Universe. Setelah selesai makan Kevin langsung ke atas untuk mandi dan bersiap pergi.

10 menit kemudian, Kevin udah rapih dan wangi, dan siap pergi ke toko musik langganannya. Kenapa toko musik ini sangat spesial buat Kevin, soalnya biasanya disana mereka menjual CD musik yang langka.

Toko itu juga ga begitu jauh dari rumahnya, dengan motor Kevin jalan kesana. Setibanya di sana Kevin langsung nyelonong masuk, di sana ada Deni, penjaga toko dan teman dari Kevin. Setelah mengobrol sedikit dengan Deni, Kevin langsung jalan ke rak CD.

Dalam toko itu ada sekitar 6 orang, tapi ada satu orang yang bikin Kevin ga berenti ngeliatin. Seorang cewe dengan kaos warna merah, Kevin langsung celingak-celinguk, mungkin nyariin sama siapa si cewek itu dateng.

“Eh Den cewe itu dateng sendiri?” tanya Kevin.

“Cewek mana?” tanya Deni.

“Itu yang pake kaos warna merah” kata Kevin.

“Owh itu..gatau deh..ga meratiin”  kata Deni.

“Mmm..oke, gw belanja dulu ya” kata Kevin.

“Siiiip broo” kata Deni.

Kevin langsung sibuk nyari CD dari satu rak menuju rak lainnya, biasanya kalau udah urusan musik Kevin suka lupa sama semuanya, maklum, namanya juga anak band.

Sambil ngeliat CD tiba-tiba ada sebuah CD yang terlihat dari jauh yang menarik perhatian matanya. “wahh itu kayaknya CD The Beatles punya gue yang diilangin Bobi.”

Kevin langsung jalan ke arah CD tersebut, pas tangannya berhasil meraih CD yang tinggal satu-satunya, tiba-tiba ada tangan lain yang mau ngambil CD itu juga.

Kevin kaget, tapi begitu dia liat orang yang ngambil CD itu Kevin lebih kaget lagi. Ternyata yang sedang memegang CD tersebut adalah cewek yang pakai kaos merah. Setelah itu Kevin langsung melepaskan tangannya.

“Lo aja yang ambil, gue cari yang lain aja,” kata Kevin.

“Eh beneran? Soalnya punya gue ilang…gue Dita, nama lo siapa?” tanya Dita.

“Ke..kevin nama gue Kevin, CD gue juga diilangin temen gue,” sambil setengah bengong.

“Hahaha..kok sama ya” kata Dita.

“Iya..aneh ya..eh kayaknya gue kayak pernah liat lo deh, dimana gitu, apa deja vu ya? mmmm…lo sekolah di mana?” tanya Kevin.

“Ahh yang bener? Gue sekolah di SMA 10, lo sekolah dimana?” tanya Dita.

“Kaan bener, gue di SMA 25, deketan sekolah kita ternyata” kata Kevin.

“Oh iyaa yaa..eh beneran nih CDnya buat gue aja?” tanya Dita.

“Iyaa ga apa-apa kok, eh btw lo suka The Beatles juga?” kata Kevin.

“Iya dari kecil, ini gara-gara bokap gue, doi selalu masang lagu The Beatles kapanpun, dimanapun,” kata Dita.

“Ya ampun gue juga begitu, bokap yang mempengaruhi gue, malahan gue juga diajarin main gitarnya segala,” kata Kevin.

“Kayaknya gue harus cabut deh, mau pergi sama nyokap..hehehe, ga apa-apa kan?” tanya Dita.

“Oh iya, nanti kapan-kapan kita ngobrol lagi,” kata Kevin.

“Eh boleh minta pin lo?” Tanya Dita.

“Boleh banget 23934MF5677ZX” kata Kevin.

“Oke gue add ya!” kata Dita.

Akhirnya setelah membayar CD tersebut di kasir Dita langsung pergi, dan Kevin senyum-senyum sendiri. Senyumnya ga ilang sampe Kevin ada di rumah, doi berasa abis dapat durian runtuh. Bahkan tadi di perjalanan ke rumah, Kevin terkena cipratan becekan. Tapi, anehnya Kevin tetap tersenyum dan ga peduli.

Jam nunjukin udah jam 7 malam, Kevin gelisah mondar-mandir di rumahnya, pengen BBM Dita tapi grogi. Dia liat statusnya Dita “meet someone J” Kevin langsung pede. Doi semangat ngajakin Dita nge-date.

Akhirnya doi BBM ngajak pergi Dita, ga lama setelah terkirim, Dita langsung ngebalas BBM Kevin. Ternyata Dia langsung mau diajak pergi. Kevin kesenengan, doi loncat-loncat ala pemain bola abis nyetak gol.

Ga terasa sudah pukul 10 malam, Kevin melanjutkan BBM-an sama Dita. Akhirnya Kevin menguap tanda udah ngantuk. Sebelum tidur Kevin sempet berdoa dulu mengucapkan terima kasih karena udah kenalan sama Dita.

“Ya Tuhan terima kasih, semoga Dita itu jodoh ku, amin” kata Kevin. Setelah berdoa Kevin langsung tidur, ga lupa nguccapin selamat tidur ke Dita juga lewat BBM.

“Kring..Kring..Kring!!” kevin terbangun diliat jamnya pukul 9.01. kemudian Kevin nyari hpnya di balik bantal, tiba-tiba doi terdiam dan ngomong dalam hati “kok kayaknya pernah deh?” langsung dia liat ke arah bawah kasur, ternyata hpnya ada di sana.

Langsung dia cari kontak BBMnya Dita yang sama sekali ga ada, Kevin garuk-garuk kepala. Sambil bingung dia dia ngecek pesan yang lainnya ternyata ada pesan dari Rio yang bilang “tuhh, di askara lagi ada diskon CD musik buruan kesana, diskonnya sampai 50% lho”.

Kevin langsung bengong “jangan jangan tadi mimpi, tapi kok?” terus dia ngeliat ke arah jendela di situ ada chop yang sedang menggeliat di pinggir jendela, yang dilanjutkan dengan suara Mama “Kevin makan yukk, ada makanan favorit kamu nih!!”

Ga pake basa-basi Kevin langsung ke bawah, karena penasaran mimpinya terulang, dan kevin kaget banget pas liat di meja makan ada Om Budi lagi baca koran, di depannya ada jus jeruk dan roti bakar. Kevin makin kaget pas liat makanannya adalah sepiring nasi goreng dengan telur mata sapi dan dua sosis, dan segelas susu putih. Mirip sama mimpinya.

Perasaan kevin tercampur aduk, antara bingung dan takut, lagi dalam keadaan bingung tivi menayangin pengumuman acara Miss Universe.

“hmmm jangan-jangan nanti gue bakal ketemu sama…” Kevin tersenyum.

Setelah selesai mandi Kevin langsung cabut ke toko musik askara, sambil bersiul-siul dan deg-degan sesuatu bakal terjadi nanti.

Sesampainya di sana Kevin langsung celingukan nyari cewek bernama Dita dalam mimpinya, dan secara kebetulan ada seorang cewek yang benar benar mirip. Dari rambutnya sampai kaos merahnya, ga pake ba-bi-bu lagi Kevin langsung jalan nyamperin, bahkan Deni temennya pun  ga ditegor.

Kevin langsung nunggu di depan rak CD The Beatles tersebut, nungguin si cewek tersebut nyamperin. Tapi karena udah ga sabaran, Kevin bergerak maju dengan perasaan berdebar-debar.

Tapi langkahnya berhenti pas udah deket sama cewek kaos merah tersebut, ada Rio di sana tapi lagi nunduk karena doi ngeliat CD yang ada di rak bawah.

Rio kebetulan ngeliat ke arah Kevin, dan datang nyamperin. Sementara Kevin masih terbengong.

Dalam hatinya bilang “kok ada Rio di sini?”

Rio datang nyamperin Kevin.

“Eh Kev dateng juga lo, sendiri?” Tanya Rio.

“Eh yo..iya gw sendiri” jawab Kevin, tapi matanya masih ngeliatin cewek berkaos merah itu.

“Eh oh iya kenalin cewek gw, namanya Dita,” sambil menarik tangan pacarnya.

Cewek itu langsung menjulurkan tangannya ke Kevin.

“Dita”

Kevin bengong, badannya ga bergerak, dalam hatinya bilang “ternyata kenyataan ga seindah mimpi.”

Share Button

Miss September

Passion and Dreams Staying Alive

More Posts - Twitter - Pinterest - Google Plus



Comments


Leave a Comment