5 Hari Untuk 5 Tahun


Share Button

Bisa dibilang Vano adalah cowok-cowok idola salah satu SMA Swasta yang terkenal di Jakarta. Gimana engga, sekali liat aja cewek-cewek selalu ngelirik, yang akhirnya ga berhenti buat ngasih lirikan kedua, ketiga, dan seterusnya.

Secara Vano punya body kayak anak basket, tinggi, badan proporsional, bersih, wangi, dan mukannya juga good looking. Bisa dibilang cakep banget sih engga, cuma karismanya itu lho bikin cewek-cewek satu sekolah melting.

Ga hanya tampang aja yang rupawan, dari segi akademis juga diatas rata-rata. Terus pernah tinggal di Sidney, no wonder Vano jago bahasa Inggris, afal rumus fisika, ahli di bidang olahraga, dan bisa bahasa Jepang dan Perancis juga lho. Wew!

Dari segi kelakuan juga sopan, disayang guru, dan punya banyak temen. Secara Vano anaknya supel dan ramah abis.
Nah yang bikin cewek-cewek geregetan, ga ada satupun cewek sekolah yang digandeng sama Vano. Punya pacar di luar sekolah juga ga ada. Ga heran satu sekolah merasa punya peluang yang besar? Tapi udah dua tahun ga ada juga yang nyantol di hati Vano.

Tapi Vano punya sahabat cewek yang deket banget sama dia, namanya Gina. Deketnya itu Vano suka bantu Gina ngerjain PR, suka ke kantin bareng, pulang bareng, tukeran buku favorit bareng, dateng ke ulang taun sekolah bareng, dll.

Cewek-cewek sih pada aneh, kenapa Vano bisa deket sama Gina. Padahal Gina ga terlalu menonjol amat, masih banyak cewek-cewek yang lebih menonjol daripada Gina.

Pas liburan kenaikan kelas, Vano main kerumah Gina. Dan yang bikin Gina aneh Vano minta waktu lima hari buat nemenin Vano jalan-jalan. Awalnya Gina setuju-setuju aja, cuma pas malemnya Gina sempet mikir, kenapa ya si Vano ini??

Di hari pertama Vano ngajak Gina ke Anyer, mereka berdua dengan serunya main di pantai, naik banana boat, berenang, makan seafood, dll.

Di hari kedua Vano minta bantuan Gina buat bikin cupcake. Lucunya mereka saling bikin cupcake dengan muka mereka, Gina bikin cupcake muka Vano dan Vano bikin cupcake muka Gina.

Di hari ketiga Vano minta Gina nemenin nonton DVD film-film kesukaan mereka berdua. Secara favorit film mereka sama.

Di hari keempat Vano minta Gina bikin scrapbook tentang persahabatan mereka berdua. Dengan ngumpulin foto-foto, tiket nonton bioskop, tiket nonton pensi, kartu ucapan ulang tahun dll.

Sebelum hari kelima, Gina sempet bertanya-tanya ke Vano kenapa tingkah lakunya jadi aneh? Dan kenapa harus berturut-turut ngelakuin kegiatan menyenangkan kayak gini? Emang besok-besok ga bisa?

Tapi Vano cuma diem aja.

Pas di hari kelima, Vano ga ngajak Gina jalan-jalan ato do something lainnya. Vano cuma mau dirumah Gina dan ngobrol berdua seharian.

Pas udah malem, Vano ngomong serius ke Gina. Dan yang bikin Gina shock, besok Vano harus pergi ke Jepang. Bukan pergi untuk wisata liburan sekolah, tapi tinggal dalam waktu lama.

Vano ngelanjutin kelas 3 SMAnya di sana dan langsung kuliah di Negeri Sakura itu. Kalo diitung-itung 5 tahun lagi baru balik ke Indonesia. Soalnya bokapnya Vano yang seorang diplomat dipindah tugaskan disana

Vano bilang dia ga pamit sama temen-temen satu sekolah, soalnya dia ga suka sama perpisahan. Vano cuma pamit sama Gina. Itu pun udah buat hati Vano nangis.

Vano janji pas udah nyelsein kuliahnya di Jepang, orang pertama kali yang ditemuin Vano adalah Gina. Karena Gina adalah sahabat terbaik selama Vano tinggal di Jakarta. Makannya Vano mau Gina yang nemenin hari-hari terakhir Vano di Indonesia.

Pas Gina minta anterin Vano ke Bandara, Vano nolak. Vano mau kenangan sama Gina ada di rumah Gina. Rumah yang hangat dan nyaman buat Vano.
Perpisahan mereka ditutup sama beberapa tetes air mata dan pelukan hangat. Pelukan seorang sahabat.

5 tahun kemudian, Vano nepatin janjinya. Dia udah jadi seorang Sarjana Teknik, pas nyampe di Jakarta, rumah yang pertama kalinya diketok adalah rumah Gina.

Share Button

Comments


Leave a Comment